Apakah saya memiliki kecemasan sosial?

Tes Fobia Sosial. Lingkaran fobia sosial

Lingkaran fobia sosial


Pertanyaan yang sering diajukan akhir-akhir ini: Apakah saya memiliki kecemasan sosial atau apakah saya hanya malu? Halaman ini akan memberi anda jawaban untuk pertanyaan itu: Apakah saya memiliki kecemasan sosial? Kecemasan sosial sering bercampur dengan rasa malu. Tapi ada beberapa perbedaan: rasa malu adalah sifat kepribadian (kecemasan sosial tidak), dan pemalu orang tidak mengalami emosi negatif dan perasaan yang menyertai kecemasan sosial. Kecemasan sosial diklasifikasikan sebagai sejumlah besar rasa takut, malu atau terhina dalam situasi berbasis kinerja sosial. Definisi ini mungkin sedikit membingungkan dan oleh karena itu saya menciptakan kuis kecemasan sosial untuk anda. Tidak ada bahasa ilmiah yang sulit, tapi pertanyaan polos dan terus terang. Anda dapat menemukan jawaban untuk Apakah saya memiliki kecemasan sosial dengan mengikuti kuis.
 

 
Harap dicatat bahwa untuk jawaban pasti dari pertanyaan apakah saya memiliki gangguan kecemasan sosial, Anda perlu membuat janji dengan seorang konselor. Kuis (tes fobia sosial) ini hanya memberi anda indikasi tingkat keparahan kecemasan sosial anda dan didasarkan pada jawaban anda. Dengan demikian tidak ada kebenaran yang bisa didapat dari hasil kuis ini.
 
 

Di Klinik Psikologi Barends, kami menawarkan konseling online untuk kecemasan sosial/fobia sosial. Hubungi kami untuk menjadwalkan sesi online pertama yang gratis. (Tergantung pada asuransi kesehatan anda, terkadang pengobatan dapat diganti).

 
 

Lompatan cepat ke menu:

 
 

Tes fobia sosial

Silahkan baca pertanyaannya dan klik pada pilihan pilihan ganda yang tepat: Sama sekali tidak, Sedikit, Seperti itulah kira-kira, Sangat atau Berlebihan. Setelah menyelesaikan kuis (tes fobia sosial) anda akan segera mendapatkan hasil kuis segera.
 
(Iklan. Untuk informasi lebih lanjut, gulir ke bawah.)


 
1. Wajah memerah di depan orang lain mengganggu saya.
2. Situasi atau pesta sosial membuatku takut.
3. Saya menghindari berbicara dengan orang asing.
4. Saya takut pada orang-orang yang otoriter.
5. Saya menghindari berbicara kepada orang atau melakukan sesuatu karena saya takut mempermalukan diri sendiri.
6. Saya sangat takut untuk dikritik.
7. Saya menghindari pergi ke acara sosial.
8. Berkeringat di depan orang lain menyebabkan saya tertekan.
9. Berbicara dengan orang yang saya tidak kenal takut saya.
10. Saya menghindari menjadi pusat perhatian.
11. Saya terganggu oleh detak jantung yang cepat saat berada di sekitar orang lain.
12. Saya menghindari memberikan pidato.
13. Salah satu ketakutan terbesar saya adalah dipermalukan atau terlihat bodoh.
14. Saya selalu berusaha menghindari kritik.
15. Ini membuatku sedih saat aku gemetar atau gemetar di depan orang lain.
16. Saya menghindari berbicara dengan orang-orang yang otoriter.
17. Melakukan hal-hal sementara orang lain mungkin akan membuatku takut.


 
 
(Iklan. Untuk informasi lebih lanjut, gulir ke bawah)