Depresi Katatonik.

Depresi Katatonik

Depresi Katatonik


Orang yang menderita Depresi Katatonik biasanya memiliki gejala depresi khas Katatonik, seperti: gerakan yang tidak biasa, ketidakmampuan mengkonsumsi makanan dan minuman, dan imobilitas. Mereka mungkin mengalami kesulitan menyelesaikan tugas sederhana, seperti duduk di tempat tidur, atau meninggalkan tempat tidur. Tapi mereka mungkin juga mengalami kesulitan mengganti pakaian mereka atau bahkan pergi ke toilet. Gejala Depresi Katatonik membuat sulit untuk memiliki percakapan normal untuk mereka dan untuk Anda. Pada halaman ini Anda menemukan semua hal yang perlu anda ketahui tentang gejala depresi, penyebab, dan pengobatan Katatonik. Kurang dari 1% populasi normal menderita depresi dengan fitur Katatonik. Kelainan ini terkait dengan gangguan mood (25 sampai 50% kasus) dan skizofrenia (10 sampai 15% kasus). Ini adalah gangguan seumur hidup, karena sangat mungkin orang akan kambuh setelah beberapa tahun menjalani diagnosis. Dalam 20% kasus, setelah perawatan, penderita Depresi Katatonik dapat berfungsi seperti sebelumnya. Namun, sudah umum bahwa orang tidak akan pulih sepenuhnya.
 

 

Di Praktek Psikologi Barends, kami menangani berbagai jenis depresi. Tertarik? Buat yang pertama, buatlah janji sekarang! Coba ke Hubungi Kami.(Tergantung pada asuransi kesehatan anda, terkadang pengobatan dapat diganti).

 
 

Loncatan cepat ke menu:


 
 

Apa itu Depresi Katatonik?

Dulu, Katatonia merupakan gangguan mental yang spesifik, tapi sekarang ini tidak demikian. Seseorang dengan Depresi Katatonik menderita gejala Gangguan Depresi Mayor dengan ciri khas Katatonik. Fitur Katatonis bisa jadi gangguan. Penderitaan dari Gangguan Katatonik berarti anda sulit mengendalikan gerakan sadar. Orang yang didiagnosis dengan depresi dengan fitur Katatonik mungkin mengalami kesulitan dalam menyelesaikan tugas sederhana, seperti duduk di tempat tidur, atau meninggalkan tempat tidur. Melakukan tugas sehari-hari bisa sangat menantang bagi mereka, jika bukan tidak mungkin. Memiliki percakapan sehari-hari yang normal mungkin sangat sulit juga.

Gejala Depresi Katatonik biasanya dikaitkan dengan Gangguan Bipolar, karena beberapa gejala Depresi Katotonik biasa terjadi pada Episode Manik dan yang lainnya umum terjadi pada episode depresi. Gangguan Bipolar ditandai oleh Episode Manik dan Depresif. Kelainan ini juga terkait dengan PTSD (Gangguan Sindroma Pasca Stress), Skizofrenia, dan tentu saja depresi. Seperti yang disebutkan sebelumnya, kurang dari 1% populasi normal menderita depresi dengan fitur Katatonik (hanya 5 sampai 9% populasi psikiatri yang menderita gangguan ini dan hanya 10% dari populasi normal yang menderita gangguan kejiwaan: 5 sampai 9% dari 10 % kurang dari 1%).
 
(Iklan. Untuk informasi lebih lanjut, gulir ke bawah.)


 

Gejala Depresi Katatonik.

Selain gejala Gangguan Depresi Mayor, penderita Depresi Katatonik mungkin juga mengalami gejala Depresi Katatonik berikut ini:

  • Gerakan yang tidak biasa.
  • Negativisme ekstrim.
  • Imobilitas (atau: tidak bisa bergerak).
  • Mutisme selektif (atau tidak dapat berbicara karena kegelisahan yang ekstrem).
  • Ekolalia (menirukan ucapan seseorang).
  • Ekopraksia (menirukan gerakan seseorang).
  • Mania (imobilitas bergantian dengan agitasi).
  • Ketidakmampuan mengkonsumsi makanan atau minuman.
  • Rasa sakit emosional yang hebat dipicu oleh melakukan pekerjaan normal.
  • Fleksibilitas lilin (tetap dalam posisi tidak nyaman untuk jangka waktu yang lebih lama).
  • Stupor (sedikit bicara dan bergerak).

Untuk memenuhi kriteria Depresi Katatonik seseorang harus mengalami setidaknya 2 gejala Depresi Katatonik yang disebutkan di atas dan harus mengalami depresi berat.
 
 

Penyebab Depresi Katatonik.

Meskipun penyebab pastinya tidak diketahui, para ahli percaya bahwa ketidakseimbangan neurotransmiter (dopamin, GABA dan glutamat) di otak setidaknya dapat menyebabkan jenis depresi ini. Ketidakseimbangan neurotransmiter di otak biasanya mempengaruhi perilaku.
Pakar lain mengatakan itu mungkin akibat respons ketakutan yang berlebihan. Bila ada bahaya orang merespons dengan 3 cara: mereka Fight ( melawan ), Flee ( lari) atau Freeze ( diam) . Katatonia dikaitkan dengan respon Freeze yang berlebihan. Akibat respon Freeze ini semua emosi dan gerakan dimatikan atau dibekukan sementara. Di alam anda melihat respon ini banyak pada hewan dan serangga. Jika Anda mendekati laba-laba, respons pertamanya adalah duduk diam dengan harapan anda tidak menyadarinya.
 
 

Pengobatan Depresi Katatonik.

Ada dua cara untuk mengobati Depresi Katatonik.

  • Benzodiazepin (Benzo): Benzo adalah pilihan pertama pengobatan untuk jenis depresi ini. Benzo meningkatkan efek dari neurotransmitter GABA. Dengan menemukan keseimbangan dengan benzo, pasien memiliki kesempatan pemulihan yang sangat baik! Gejala Depresi Katatonik mengurangi dan membuat orang tersebut dapat berfungsi kembali. Sekitar 80% pasien yang menggunakan Lorazepam sembuh dalam beberapa hari setelah memulai terapi. * Catatan: Tidak jelas seberapa cepat pasien akan pulih tanpa pengobatan. Mungkin efektivitas Lorazepam sedikit lebih rendah.
  • Terapi Electrokonvulsif (ECT): Efektif pada 85% pasien, ini dianggap pengobatan yang paling efektif untuk Depresi Katatonik. Baca lebih lanjut tentang ECT.

 
(Iklan. Untuk informasi lebih lanjut, gulir ke bawah.)


 

Literatur:

  • [1] Bush, G., Fink, M., Petrides, G., e.a. (1996b). Catatonia. II. Treatment with lorazepam and electro-convulsive therapy. Acta Psychiatrica Scandinavica, 93, 137-143.
  • [2]Lee, J.W., Schwartz, D.L., & Hallmayer, J. (2000). Catatonia in a psychiatric intensive care facility: incidence and response to benzodiazepines. Annals of Clinical Psychiatry, 12, 89-96.
  • [3] Ungvari, G.S., Leung, C.M., Wong, M.K., e.a. (1994). Benzodiazepines in the treatment of catatonic syndrome. Acta Psychiatrica Scandinavica, 89, 285-288.