Memecahkan Masalah hubungan.

Cara memperbaiki hubungan, tips yang berguna. Masalah hubungan.

Cara memperbaiki hubungan, tips yang berguna


Masalah hubungan lebih sering terjadi daripada yang anda pikirkan. Bahkan pasangan paling sempurna pun mengalami masalah relasi dari waktu ke waktu. Dimana ‘pasangan sempurna’ menjaga hubungannya antar mereka, pasangan lain menunjukkan atau membicarakannya dengan lebih mudah kepada orang lain. Apakah permasalahan dalam relasi merupakan pertanda buruk?

Sudah umum bagi dua orang yang menghabiskan banyak waktu bersama untuk merasa terganggu, frustrasi atau gelisah satu sama lain cepat atau lambat. Semua orang memiliki ritme, norma, dan nilai mereka sendiri, dan setiap kali orang lain memasuki dunia mereka, keduanya perlu menyesuaikan diri. Kebanyakan orang mengatur untuk menyesuaikan diri sejenak dan menjaga emosi mereka untuk diri mereka sendiri. Tapi akhirnya emosi negatif mulai terbentuk di dalam diri seseorang sampai mereka mencapai batas. Itulah saat ketika orang mulai saling menyerang, mulai saling mendiamkan, mengalami ledakan kemarahan, menjadi pasif agresif dan sebagainya. Ini adalah saat orang mulai mengalami masalah hubungan. Setiap pasangan memiliki masalah sendiri: masalah keintiman, masalah komunikasi, masalah kecemburuan, masalah perselingkuhan emosional, masalah manajemen waktu, dan sebagainya.
 


 

Di Praktek Psikologi Barends, terapi kecemasan terhadap perpisahan orang dewasa juga ditawarkan secara online. Hubungi kami untuk menjadwalkan sesi pertama yang bebas biaya. (Tergantung pada asuransi kesehatan Anda, terkadang sesi ini dapat diganti).

 
 

Bagaimana Orang Mendapatkan Masalah Relasi?

Masalahnya sendiri bukanlah masalah, cara orang memecahkan masalah mereka, itulah masalahnya. Atau mungkin saya harus mengatakan: ketidakmampuan untuk memecahkan masalah mereka adalah masalahnya. Komunikasi, motivasi, dan saling memperhatikan satu sama lain adalah bahan utama untuk membentuk hubungan yang sehat. Sayangnya, ramuan ini sering dianggap remeh sehingga mengakibatkan miskomunikasi, frustrasi, marah, dan berdebat. Tiba-tiba setiap komentar menjadi sebuah diskusi dan setiap diskusi berakhir dengan sebuah pertengkaran. Bagaimana mungkin?
 

Mekanisme Di Balik Masalah Relasi.

Mekanisme di balik ini lebih sederhana dari yang anda bayangkan: pada awal hubungan yang anda inginkan pasangan anda menyukai anda, jadi anda mengusahakannya. Kapan pun rekan anda memberi masukan kepada anda, anda (coba) mengubah sedikit. Pasangan anda menerima anda lebih atau kurang seperti anda karena dia juga ingin anda menyukainya. Pada saat anda menyadari bahwa hubungan itu mantap, anda kurang melakukan usaha dan anda ingin berperilaku sesuai keinginan anda. Umpan balik partner anda tidak dianggap sebagai umpan balik lagi, tapi sebagai kritik. Pasangan anda tidak suka atau menerimanya bila anda tidak berusaha untuk mengubahnya lagi. Pelan-pelan umpan balik (yang sekarang anda anggap sebagai kritik) membuat anda merasa ingin mempertahankan diri (norma, nilai, kebiasaan, ritual, dan lain-lain). Tiba-tiba anda menemukan diri anda mempertahankan ‘pulau’ anda sendiri (nilai, norma dan sebagainya) dan pasangan anda melakukan hal yang sama. Alih-alih tumbuh sebagai pasangan, kalian berdua saling berkelahi. Tujuan dari sebuah diskusi adalah untuk mencapai sebuah solusi, tapi bagi anda berdua, hal itu menjadi masalah siapa yang memenangkan diskusi.
 
(Iklan. Untuk informasi lebih lanjut, gulir ke bawah.)


 
Masalah hubungan dapat dengan mudah dipecahkan, namun anda perlu termotivasi, transparan dan siap untuk perubahan.
Berikut adalah daftar masalah hubungan bersama. Klik setiap nama untuk membuka halaman pertolongan–pribadi. Jika anda memerlukan bantuan profesional untuk masalah relasi anda, silakan hubungi kami untuk sesi pertama yang bebas biaya (online).
 
 
Daftar Masalah Relasi: